Header Ads

Fahri Hamzah Sarankan MUI Terbitkan Fatwa Haram ke Israel


INDEPENDENT | Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyarankan Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa haram berkunjung ke Israel.

Fahri mengemukakan saran itu menyusul langkah anggota Dewan Pertimbangan Presiden Yahya Cholil Staquf berkunjung ke Yerusalem dan bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Sekjen PBNU yang akrab disapa Gus Yahya itu diketahui berada di Israel atas undangan organisasi lobi Yahudi di AS, American Jewish Committee.

"Sebaiknya MUI membuat fatwa tentang kunjungan ke Israel, itu dinyatakan haram saja," ujar Fahri saat menghadiri open house yang digelar Ketua DPR Bambang Soesatyo di rumah dinas Kompleks Widya Chandra, Jakarta, Jumat (15/6).

Fahri menilai, fatwa haram penting karena menduga Israel sengaja memberi kesan berkunjung ke Masjidil Aqsa aman, padahal setiap hari ada penjajahan dan penindasan.

"MUI tinggal melanjutkan fatwa dari ulama internasional supaya ini tidak berulang," katanya.

Fahri juga mengingatkan, Bung Karno membangun Gelora Bung Karno beberapa waktu lalu, sebagai bentuk protes terhadap Israel.

"Jangan lupa, Bung Karno membangun GBK untuk memprotes dan menandingi Olimpiade karena mempesertakan Israel dalam olahraga," kata Fahri.(sumber: jpnn)



Tidak ada komentar

KOMENTAR PEMBACA:

Pembaca SUARA INDEPENDENT dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan kami dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Kami akan menimbang setiap laporan yang masuk dan dapat memutuskan untuk tetap menayangkan atau menghapus komentar tersebut.